Jumat, 03 Juli 2009

BMW R35 dan R12, Hadirnya Garpu Teleskopik di Jerman









BMW R12
BMW R12 yang berkapasitas 750 cc mulai diproduksi BMW pada tahun 1935. Doi diproduksi untuk menggantikan BMW R11 yang sudah berdinas sejak tahun 1929. Teknologi anyar yang ditawarkan R12 adalah garpu depan teleskopik oli. R12 sendiri dipastikan sebagai motor Jerman pertama yang merasakan nyamannya redaman garpu teleskopik dengan peredam oli. R12 mencatatkan diri sebagai BMW yang paling banyak diproduksi di masanya. Dari tahun 1935-1942 dan 1945-1946, tercatat BMW menyelesaikan 36000 unit R12.
Motor yang berkapasitas tepatnya 745 cc ini memiliki tenaga lumayan di zamannya, yakni sedikit lebih besar dibandingkan Honda Tiger, yaitu 18 PS @ 3400 rpm. Jika menggunakan sespan, maka motor twin ini hanya sanggup berlari hingga 80 Km/jam saja, sedangkan jika sespan dilepas, doi bisa ngacir hingga 100 Km/jam. R12 banyak digunakan oleh pegawai pos, tentara dan pegawai keuangan di masa kekuasaan Hitler. BMW pun menawarkan peranti tambahan misalnya tas, sadel boncenger hingga sespan.


BMW R35
Motor yang nongol pada awal tahun 1937 ini berkapasitas tepatnya 342 cc. Motor ini diproduksi untuk menggantikan R4 yang sejak tahun 1932 telah terkenal sangat yahud kehandalannya. R35 menawarkan teknologi terbaru. Motor ini mencatatkan dirinya sebagai motor Jerman satu silinder pertama yang menganut garpu teleskopik yang sebelumnya hanya dicangkokkan di motor-motor twin BMW. R35 yang bertenaga 14 Ps @ 4500 rpm dan memiliki kecepatan puncak hingga 100 Km/jam berdinas untuk pos dan tentara Jerman saat itu.
BMW menyediakan aksesoris tambahan bagi R35 seperti sadel boncenger, tas kulit ataupun protektor bak oli (wah produsen motor di Indonesia saja sampai saat ini pun masih belum menempuh langkah memanjakan konsumen.... artinya apa??????). Motor BMW ini diproduksi dalam kurun waktu 1937 hingga 1940. Dalam masa itu, terlahirlah 15.400 unit R35, lumayan banyak untuk ukuran zaman itu.
Yang membuat saya mengernyitkan dahi bukan sok depan kedua BMW oldtimer ini, melainkan saat melihat rangkanya. Saat melihat rangka R35 dan R12, saya langsung teringat rangka Suzuki RGR........

Foto: HP-Klassikku

4 komentar:

  1. wooogh...
    blok silindernya menghadap ke kanan ya...

    untung jaman dulu kaga ada macet, bisa2 kenyonyos tuh... :D

    BalasHapus
  2. wooogh...
    blok silindernya menghadap kanan ya...
    untung jaman dulu kaga ada macet, bisa2 kenyonyos tuh... :D

    BalasHapus
  3. kanan kiri Bro yang R12, boxer.. mantebs deh..
    emang dirancang gitu biar banyak nangkep angin.. makanya mesin2 boxer bmw ga perlu radiator.
    btw, itu jadinya triple hehehe..

    BalasHapus