Kamis, 03 September 2009

Teknik Balap Rossi (2): Menikung

Kembali ngabuburit bersama the Doctor. Dalam kesempatan kali ini, the Doctor akan berbagi pengalaman, bagaimana cara menaklukkan tikungan sehingga bisa lebih cepat dibandingkan para kompetitor. Teknik yang akan diajarkan Rossi ini sebaiknya tidak Bro praktikkan saat mudik nanti, it is very very dangerous! Kalau mau tetap dipraktikkan saat mudik nanti, sebaiknya ente tulis surat wasiat terlebih dahulu, siapa diantara anggota keluarga yang berhak membayar utang-utang ente....
Seperti yang sudah tersingkap di bagian pertama lalu, untuk bisa tampil terdepan di kelas 800cc membutuhkan cornering speed yang asoy, mengerem tidak boleh memakan jatah cornering speed ini, sebab tenaga mesin 800 cc masih belum sebesar mesin 990 cc. Rossi mengatakan, teknologi traction control saat ini memungkinkan pembalap membuka gas sedini mungkin, artinya masih dalam keadaan belum tegak pun sudah bisa buka gas. Bibir ban diatur memiliki daya cengkram yang cukup saat berakselerasi, jadi kalau ada yang berpendapat lomba terlihat kurang seru akibat adanya traction control, perlu dipertimbangkan ulang. Singkatnya, limit saat membuka gas sambil menikung sangat jauh meningkat jika dibandingkan masa GP500 yang sama sekali belum mengenal traction control.
Rossi menambahkan, ia merasa beruntung punya kaki yang panjang. Dengan demikian, ia dapat banyak menurunkan dengkulnya untuk bertugas. Tidak heran, Rossi banyak "makan" knee pad! Untuk training, warm up dan race, Rossi selalu membutuhkan knee pad baru. Saat ini, seringkali doi memesan knee pad yang lebih tebal dan lebih keras supaya tahan dipakai hingga akhir race. Menurut perkiraannya, di kelas 800cc, para pembalap menggunakan dengkulnya 30 % lebih sering dibandingkan saat 990cc. Doi menggambarkan, dulu para pembalap membalap: tikungan...... whoooaaaaaa........ rebah...dengkul... akselerasi......... Rossi menggambarkan saat di 990cc dirinya memasuki tikungan dengan sliding ban depan dan berusaha "menangkap" kembali ban belakang yang sliding.
*Yang tahu jalanan berputar saat dari arah pasar minggu mau masuk ke Universitas Indonesia, itu loh, yang ada patung burung elang, nah saya pernah coba dengan si Tiger Hitam. Biasanya di awal tikungan kecepatan maksimum sekitar 90 Km/h dan saat bertemu dengan jalur dari Margonda, kecepatan sudah turun hingga 60-80 Km/h. Sekali saya coba memecahkan rekord sendiri, masuk tikungan 100 Km/h, dan saat keluar masih saya tahan di 90 Km/h. Hasilnya... melebar...ban belakang terasa ngebuang keluar dan ban depan harus saya arahkan ke arah luar agar motor tidak terpelanting. Rasanya: sensasional Bro.... (kapoooookkk dah...untung ga jatoh... kalo ampe jatoh terus kesikat sama miniarta dari belakang, modiar ijk...ga lagi-lagiiii....).
(Achtung: Bagian sesat!)
Nah di era 800 cc: masuk tikungan ... dengkul...dengkul...dengkul... akselerasi....... Rossi memberikan tipps dalam menghadapi situasi genting: "Kalau kamu kehilangan traksi di roda depan (baca doa Bro-red) Kamu bisa coba "tangkap" kembali roda depan dengan menegakkan kembali motor dengan menekan dengkul ke lintasan. Namun, jika menggunakan Bridgestone, kamu tidak mengalami hal itu (pujian Rossi atas traksi ban depan Bridgestone-red)". Rossi menambahkan, awalnya sukar "berdansa" dengan Bridgestone, yang penting disini, kamu coba terus memberikan tekanan ke ban depan. Ban depan Bridgstone sangat kaku, jika dia kekurangan tekanan, maka dia akan cepat kembali ke bentuk semula. Kalau sampai begitu, maka penampang ban yang memiliki kontak dengan aspal menjadi terlalu kecil dan traksi akan hilang. Oleh karena itu, saat menikung tidak boleh ada titik netral (tekanan terhadap ban menghilang/terlalu melemah-red). Disaat kamu melepas tuas rem, kamu harus mencoba dengan badan kamu memberikan tekanan ke kedua ban saat menikung. Saat berakselerasi, penting untuk memindahkan bobot ke depan untuk dapat menjaga racing line. Untuk dapat memindahkan bobot ke depan, Rossi menggunakan rem belakang dan membungkukkan badannya ke bagian depan motor. Sekali lagi, yang penting di kelas 800cc ya cornering speed, bukannya top end power saat keluar tikungan!
Kata Wayne Rainey:
Haloo, apa kawbar Jakarcha..
Saat metikung, kaki kamu orang harus mejejak kuat di footstep dan dilarang sambil makan fastfood. Kalau footstep kamu abal-abal, mending kamu orang henti makan fastfood dan tabung itu uang buat beli footstep. Kalau kamu orang tidak tahu, tanya sama jaga atau bantu. Kamu orang tinggal kasih duit, si jaga suruh beli footstep, si bantu kamu orang suruh masak saja daripada kamu orang makan fastfood terus....
Kata Wayne Rainey (yang aselih):
Saat menikung, kaki kamu harus benar-benar kuat menjejak ke footstep. Dengkul kamu harus kamu tekan ke lintasan untuk menopang motor, kalau tidak, kamu akan jatuh. Jika tiba saatnya berakselerasi, segala sesuatunya harus bekerjasama dengan harmonis. Saat menikung ke kanan, gunakan kaki dan tangan kanan untuk merasakan traksi, sedangkan sebelah kiri untuk mengendalikan traksi. Dengan dengkul kanan dan footstep kanan, kamu bisa merasakan traksi roda belakang, dan ketika roda belakang mulai kehilangan traksi, kamu kendalikan dengan footstep sebelah kiri.
Kata Kevin Schwantz:
Cara mendapatkan traksi pada motor yang berlaga di lintasan aspal mah sudah saya pelajari sejak kecil, saat saya pertama kali balap sepeda trial. Saat memasuki tikungan dengan sepeda trial, kamu menggantung ke sebelah dalam tikungan agar ban bisa benar-benar mencakar aspal. Begitu juga di atas motor balap. Kamu alihkan berat badan kamu ke footstep bagian luar, ketika kamu merebahkan motor. Dengan begitu, kamu mengurangi risiko kehilangan traksi di roda belakang. Jadi, kamu menggantung ke arah dalam, tetapi menopang berat kamu di footstep bagian luar supaya kamu bisa lebih baik mengendalikan buritan motor. Ngerti ora????????!!!!!!
Sumber: PS, Das Sport-Motorrad-Magazin September 2009

20 komentar:

  1. ooo... gitu yaa... tp mudik ntar pake bis, jd lum bisa praktek...

    BalasHapus
  2. ckckck....para pembalap juara emang jenius...
    gile bo, rossi mampu menerjemahkan harmonisasi tubuhnya dengan motornya secara detail... eduuunnn...

    tikungan UI yah..hehe... gw pake vixion mentok cuma 90km/h bro, gw kaga berani karena permukaan aspalnya bumpy banget. padahal gw udah ambil racing line mentok kanan, abis itu nikung abiiiissss....
    eehh... glodak2 serem... (sebenernya sih kalo bumpy doang gw msh berani, karena pake monoshock. tp gw ngeri kalo ada pasir atau oli nyasar... bisa lgsg ndlosooorrr gw
    secara gw pernah ndlosor di tikungan pejompongan yg mau naik ke slipi gara2 oli :D )

    BalasHapus
  3. wew..mantaff...
    tapi masih teteup gak berani nikung rebah lebih dari 40 kpj :((

    BalasHapus
  4. @choirang: Jangan dicoba Bro.. ntar kalo jatoh gimana? apalagi highsider... kasian atuh (motornya) xixixixi......

    @jombloati: Wow.. 90 juga.. itu pas masuk apa dah diujung luar? kalo diluar, ternyata kita sama sedengnya hehehe.. ijk kaga mau ngulangin deh.. apalagi di ujungnya terakhir tambah bumpy aja.. plus pasir, n kadang suka ada air ac bis/ solar...

    @Nunoe: takut skydrivenya lecet??? hihihi... makanya, kalo mo nikung ampe 180 km/h dengan aman, pake skyline (Nissan) aja wikiwkiwki

    BalasHapus
  5. Ane kirain hanya musik saja yang perlu harmonisasi, ternyata motogp perlu juga,,,,
    mang harmonisasi itu apa sih????

    BalasHapus
  6. @Joe TZ: Harmonisasi adalah sebuah daerah di Jakarta pusat yang cukup padat dengan kendaraan umum, kendaraan pribadi dsb.Daerah ini bisa dijangkau dengan busway Semoga bermanfaat Bro....
    xixixixi...

    BalasHapus
  7. @arie sesat
    pas masuk bro...
    benernya kalo menurut gw lebih serem yg dari arah margonda,
    abis dari margonda, narik masuk ke atas jembatan... enak, bisa masuk cepek, (tp disana ada gajlukan, makanya gak berani lebih kenceng lagi) abis itu yang ngeri, nikung ngiri abiiisss, gw rem dikit2...fiuh..jantung rasa berhenti, tp adrenalin naek... nih pas nulis aja masih kebayang...
    wkwkwk....

    @joe tz
    bro arie sesat memang sesat...
    itu bukan harmonisasi, itu mah daerah harmoni kalee...

    harmonisasi itu adalah alat musik berbentuk kotak, yang ditiup ama disedot, suka dipake ama bang iwan fals...xixixi...

    BalasHapus
  8. hehehe...iyah..ngeri nyi iteungnya lecet ;))

    huss....kalian ini..orang nanya malah di sesatin...
    harmonisasi itu, kalo balita harus di harmonisasi supaya terbebas dari berbagai macam penyakit..seperti polio dll...

    *mangkin parah..*

    BalasHapus
  9. bhuahahahah...
    bro nunoe pinter mengenai anak2 balita ternyata...
    ada bakat juga jadi dokter kandungan spesialis selebritis :D
    kalo bisa nanti kita berdua join ya, you take care of the son/daughter, and i take care of the mother...ok...
    siiippp... :D

    BalasHapus
  10. bhuahahahaaa.....
    boleh boleh...klien2 saya adalah seleb2 yg eksotis..seperti, Lela Sari, Mpok Ati dll...
    :P

    BalasHapus
  11. ouuuchh...
    not that kind of celebrity...
    mang laela sari ama mpok ati masih bisa menghasilkan balita kah?
    kalo masih, itu sudah tidak masuk ranah ilmu kita bro. mungkin master deddy atau limbad...xixixi...

    *menunggu sheila marcia kontrol kandungan :D

    BalasHapus
  12. wew...sumpah, waktu sheila marcia balk ke denpasar, ane lagi sibuk2nya kerja..ngga sempet ketemuan...rumahnya aja lupa..
    jadi bapak si jabang bayi itu bukan ane..

    *eh, ini blog yg bahas kendaraan roda dua kan??

    BalasHapus
  13. WAAANnncooooooooorrrr...
    Ada apa ini-ada apa ini...
    pikiran tadi baca website tabloid nova apa majalah ayah bunda..
    Gini2... HArmoni itu adalah ssesuatu yang penting, tidak boleh kurang, tidak boleh kelebihan, sebab bisa menyebabkan pertumbuhan badan terhambat, atau terlalu besar, warna kulit terlalu pucat, atau terlalu keling dsb.

    Btw sapa itu sheila marcia???? (padahal abis ngecek di google-red)

    Waduh, saya tidak kenal itu...
    saudara Nunoe dan Arief kalo mau merusak kredibilitas saya jangan di blog dong, di infotainment saja... (biar kita terkenal rame2...)

    Sekali lagi saya tegaskan, saya tidak kenal.. sapa itu.. sheli marcelina?? eh Sheila marcia.. tidak kenal itu saya, kenal saja tidak, masa saya harus mengakui tindakan yang tidak saya lakukan.
    aduh, maaf ya... ngomongin film terbaru atau sinetron terbaru saya saja deh... bulan puasa jangan gossip gitu dong ah...
    (malas tanggung jawab-red) xixixixix......

    *Bukan ni Blog bahas masalah kpriaan

    BalasHapus
  14. hihihi... blog gossip...
    anyway, ini ada sekedar intermezzo

    di toilet pria anak2 produksi tempat gw kerja, ada tulisan berfilosofis tinggi untuk bro2 semuah, ini ada kaitannya dengan artikel ini (duh kapan2 gw poto dah hehe)

    "cinta adalah bagaikan motogp, siapa yang pandai menikung, dialah yang jadi pemenang"
    *tulisan ini muncul setelah ada karyawan baru yang cuantiknya luar biasa, sehingga banyak teman2 yang dulunya berteman jadi pada tikung-tikungan hehe...

    BalasHapus
  15. Jiiiakakaka....
    secantik apakah cewenya,??? foto or linknya dong...
    menurut terawang gaib kalo pada ampe tikung2ngan cewenya emang doyan cornering speed nih (cepet2 mojok-red).
    Ya buat bro2, sekalian, ingat saja: too much love will kill you..
    love will kill you till you die..
    WASPADALAH!!!!!!!!

    BalasHapus
  16. hohoho...yes..yess...too much love will kill u...
    too much love = too much girls..
    and yes...they will kill u.. :P

    *oo..ini blog masalah kepriaan...artinya yg punya blog punya masalah kepriaan dunks??

    BalasHapus
  17. ya begitulah kira-kira, pria-pria yang tersesat, setengah normal, paranormal, abnormal, pernah normal, mulai kembali normal, dan perlahan mulai tidak normal hihihi....

    Warning: tidak cocok untuk mereka yang ingin normal!

    BalasHapus
  18. hush... jangan ngomong normal-normal
    boss gw nama belakangnya 'normal'
    bisa2 gaji gw kaga naek2 nti... :D

    BalasHapus
  19. lah..kok nama orang pake "normal" apakah dia paranormal?ato abnormal??

    BalasHapus
  20. apapun namanya, yang penting BOSSSS, artinya namanya hokky tuh.. kaga perlu piara Louhan lagi ya hihihi...
    gebleg, giliran Louhan ijk beranak dah kaga musim huhuhu, kaga jadi hokky nih...

    BalasHapus