Jumat, 11 Desember 2009

Meletus Balon Hijau DUAAAARRRRRRR!!!!!!

Pemerintah DKI Jakarta pada Oktober ini akan menerapkan aturan uji emisi pada kendaraan bermotor. Bagi yang tidak lulus uji emisi ini akan didenda dengan pidana kurungan 6 bulan atau denda Rp 50 juta.Kewajiban berdasarkan Perda No.2 Tahun 2005 tentang Pengendalian Pencemaran Udara. Dalam pasal 19 disebutkan Kendaraan Bermotor Wajib Memenuhi Ambang Batas Emisi Gas Buang Kendaraan Bermotor

Tulisan bergaris miring diatas saya ambil dari sebuah artikel di website Motorplus. Kaget euy... Bayangkan, tidak lulus emisi dikurung 6 bulan atau didenda 50 juta rupiah! Sebesar itukah kejahatan pengendara yang kendaraannya tidak lulus emisi, tetapi tetap dibawa beroperasional? Entahlah bagaimana pelaksanaannya di lapangan kelak (atau sudah mulai wajib ya?). Jika aturan ini benar-benar ditegakkan, dan yang melanggar benar-benar kena denda sampai 50 juta rupiah, itu artinya: meletus balon hijau DUAAAAAAAAAARRRRRRRR.......
Yang namanya balon, kan kalau ditiup terus menerus pasti meledak! Sama dengan jumlah populasi motor yang membengkak akibat impotennya aparat-aparat terkait dalam mengendalikan laju pertumbuhan kendaraan. Di satu sisi, pastinya ATPM banyak diuntungkan dalam hal ini! Ya bisnis penjualan motor baru sepertinya bisa tetap bernafas lega. Yang namanya konsumen kan tidak mau repot dan was-was kalau motornya tidak tembus uji emisi, jadi secara tidak langsung, banyak yang lebih menoleh ke motor baru dibandingkan motor bekas, terutama saat menjelang dan awal diberlakukannya aturan yang dendanya ajaib itu. Apa artinya denda sejahat itu???? Artinya, ada niat untuk mengurangi jumlah kendaraan di jalan raya secara signifikan. Di satu sisi, lingkungan hidup memang sangat butuh perhatian. Di sisi lain, ketahuan kalau kemacetan lalu lintas tidak bisa lagi ditolerir banyak orang (terutama kaum elit-red). Nah, lingkungan hidup yang seharusnya dari dulu diperhatikan pun dijadikan senjata untuk mengurangi jumlah kendaraan!
Para produsen sih senang... dengan adanya aturan uji emisi semacam ini, tidak sebatas penjualan motor baru saja yang mendapat angin, tetapi juga komponen mesin. Memang sudah seharusnya kita selalu menjaga kondisi motor kita, tetapi tentunya akan ada motor-motor tertentu yang akan kesulitan untuk mengikuti aturan ini, yakni yang onderdilnya susah didapat atau harganya lumayan bikin geleng-geleng walaupun tidak ada musik ajep-ajep! Belum lagi masih simpang siurnya batas-batas emisi untuk motor-motor tertentu, terlebih lagi untuk motor-motor 2 tak (silahkan dibaca artikelnya di website Motorplus).
Ada kejadian, tentu akan ada efeknya! Tujuan uji emisi yang ingin menyehatkan lingkungan mudah-mudahan tercapai..... Namun, tujuan terselubung yakni mengurangi jumlah kendaraan belum tentu! Adanya aturan ini bisa dimanfaatkan oleh produsen yang bisa bergerak cepat dan berani ambil risiko investasi. Dan gerakan cepat itu adalah: Meluncurkan motor listrik di Indonesia, terutama di Jakarta yang terkena aturan itu! Masa motor listrik mau diuji emisi????? Enak toh yang nanti punya motor listrik! Kalau harga motor listrik ekonomis dan terbukti banyak menguntungkan konsumen, ujung-ujungnya ya pada beralih ke motor listrik! Kalau persyaratan kreditnya mudah dan harganya terjangkau, ya artinya akan banyak permintaan yang berujung pada semakin membengkaknya populasi motor! Artinya, tujuan untuk mengurangi jumlah kendaraan GAGAL!
Apakah kalau nantinya jumlah motor listrik bisa meningkat hingga 10 % dari jumlah si roda dua lingkungan hidup kita akan jadi sedikit lebih baik? Tidak semudah itu Bro.... Kalau listrik yang jadi sumber tenaga si motor masih dihasilkan PLN dengan generator berbahan bakar solar (sotoy nih-red), ya artinya sama aja bohong! Pencemaran udaranya tetap ada/ tidak berkurang secara signifikan! Kalau memang mau pencemaran udaranya menghilang, jumlah kendaraan yang menggunakan tenaga listrik harus diimbangi dengan sumber-sumber tenaga listrik yang dihasilkan dengan teknologi ramah lingkungan: tenaga air kek, tenaga angin kek, tenaga surya kek, tenaga surya saputra kek, tenaga dalam kek............


Foto: HP-Klassikku

16 komentar:

  1. Air saja sekarang mahal,dab.palagi gara2 banyak air gunung yg disedot buat air minum isi ulang/air minum dalam kemasan,sungai jadi ga ada airnya,otomatis petani kesulitan dan akhirnya ngebor sumur pake pompa disel,akhirnya ya sama saja,polusi lagi dah.

    BalasHapus
  2. bro, pernah baca novel michael crichton "state of the fear" . di buku disebutkan global warming cuma isu yang ga ada buktinya. walau novel tp banyak bukti yang mendukung pernyataan ini. nah.. mirip dengan isu uji emisi ini, tujuannya apa sih? pencegahan pencemaran udara? pelarangan kendaraan ga ngak nyambung dengan pencegahan pencemaran udara. masih banyak cara strategis lain yang lebih nyetel.
    setuju sama om arie, uji emisi cuma kedok untuk kepentingan elite!! saya 1000% MENOLAK uji emisi!!

    BalasHapus
  3. ..sedikit menambahkan, biar ga tambah tersesat.. dengan kondisi transportasi sekarang di Jakarta, uji emisi perlu ditinjau ulang... kemudian yang terpenting nsr aye ga bisa lalu lalang lagi dong di jkt nantinya..hehehe

    BalasHapus
  4. selama DP dan cicilan untuk nebus motor baru seringan bulu, dan syarat2 punya motor baru segampang balik telapak tangan, jumlah kendaraan roda dua akan selalu nambah...itulah kenapa pasar kendaraan roda dua di negri ini ngga terpengaruh krisis ekonomi global.. ini menurut sayah :D

    masalah uji emisi, separah apa sih emisi kendaraan roda dua??bukannya lebih parah emisi bis kota sama truk2 itu??metro mini, kopaja dkk??
    saya rasa, kalo emang diterapkan..untuk motor ngga akan kepengaruh banyak..

    btw, motor listrik yg bikinan cina kan banyak..harganya antara 3.5 sampe 10 jt... :D

    BalasHapus
  5. @lekdjie: yoi, begitu deh..tapi itu masih mending lah... ga pake jahat-jahatan... waktu itu petani perwakilannya ada yang ke kampus, dan jelasin, kalo dep pertanian malah "mematikan" petani! Petani punya teknik tradisional dan manjur, disuruh pake teknik modern yang ga efisien..ya kan ada bisnis disitu! Terus kalo petani kompak, dikasih duit ke kelompok petani itu, akhirnya pecah kompaknya gara2 duit... ya toh yang bidangnya impor produk pertanian senang toh...

    @devil: yoi Bro.. uji emisinya ga beres nih kalo liat dari dendanya..gila bgt sih!!!!!!!! terus yang parah kalo ga dibedain tahun dan ccnya! Ya kita mo gimana, toh di negri ini banyak aturan ajaib kan.. padahal motor membludak juga dia-dia juga yang untung di pajak...nah biar atpm duitnya lancar terus, aturan dibikin, biar gimana caranya orang ngambil motor baru terus! harga motor lama jeblok! jalanan macet ga karuan! biar ga macet maen keluarin aturan yang sadis! kita aja yang diperes pake teknik gitu... btw, mo ambil nsr nih..tapi kalo rusak rc valvenya bingung ya? bingung ga cari onderdilnya Bro?? pengen nyentul nih hihihi... pake ninja mahal, terus mesti nambah fairing lagi, pake rgr dah ga kompetitif...makanya NSR paling oke, cuma takut susah komponen.

    @nunoe: nah itu dia..dikasih gampang, biar pada beli terus.. di sisi lain aturannya jahat ga ketulungan.. belom lagi yang bikin aturan katanya maen pukul rata aja, berabe dong kalo ga bedain tahun, cc, 2 or 4 tak dsb.nya..
    artinya bisnis harus tetap jalan, jadi konsumen harus beli terus.. 1 motor:4-5 tahun doang...nah gimana yang doyan motor tua? gimana orang yang bener2 butuh motor tapi duitnya ga bisa ngikutin "pola maennya"????

    BalasHapus
  6. @devil: kelewatan... wah saya blom baca bukunya. kalo soal global warming, ya saya pribadi sih ngerasain bedanya, disini dibandingkan beberapa tahun lalu misalnya, ketara kok Bro.. soal dibilang itu konspirasi, kita mesti lihat juga, kalo bakalan ada pihak yang kontra sama pihak2 yang mo perang ngelawan global warming..
    denger2 nih, negara2 yang macem USA, Rusia, Swedia apa Norwegia dan semacamnya yang punya wilayah di kutub itu malah pingin global warming ga berenti, soalnya mereka mo eksploitasi wilayah kutub yang katanya kaya minyak..
    nah saya pikir, bisa jadi pihak ini yang ngeluarin isu kalo global warming itu cuma konspirasi!
    lagian kalo suhu di kutub jadi bisa untuk hidup normal, nah kita yang negara kepulauan mo gimana??
    di sini orang seneng lo cuaca ga dingin2 amat, kan bayar listrik or gas buat pemanas jadi berkurang... nah ada kita yang udah di iklim panas yang kudu bayar listrik lebih buat ac atau minimal kipas angin, belom lagi banjir dan permukaan air naik..
    tapi saya juga ga tau sih, maklum, bukan ilmuwan hehe (tapi sotoy).

    BalasHapus
  7. Bro Arie, NSR partnya ada dan lengkap yang jual, apalagi klo di jakarta, kebon jeruk, chips motor, tp harganya sih yang lumayan (wajarlah buat motor yang udah langka), rc valve juga ada yang jual baru atau second, malah ada yang bisa ngidupin cdi rc valve yang udah koit. buat info lengkapnya ada di treatnya mas tri. udah dari tahun 2007 tuh treatnya dan masih idup sampai sekarang, lebih dari 3000 comment, menolong bgt buat nyari info tentang NSR atau mau nyari NSR.(saya copas ya linknya)
    http://triatmono.wordpress.com/2007/06/10/honda-nsr-150-sp/
    soal global warming..klo ada kepentingan di isu global warning saya gak tau juga sih, tapi membaca pemaparan dan bukti bukti ilmiah (menurut saya sih..) yang disediain crichton kok saya percaya yah klo global warming cuma wacana tanpa bukti yang kuat. misalnya nih kenaikan suhu memang dialami pada suatu tempat tetapi suhu global ternyata malah cendrung turun..gitu katanya, dan masih banyak lagi..heheh

    BalasHapus
  8. Wah, thx berat infonya Bro.. bulan-bulan kemaren emang kepikiran bgt sih kalo balik nanti ngambil NSR.. yang paling sreg lah..
    sebenarnya sih kalo soal harga RGR yang paling yahud hehehe...tapi kalo buat nyentul dah ga mempan..
    pas ke Sachsenring liat Aprilia yang beratnya pada cuma 70 kg ngiler2 nih... pinginnya sih sekarang bukan motor asal gede aja, tapi kenceng, terus bener2 bisa buat rebah di tikungan..nah yang harganya terjangkau ya NSR lah...

    BalasHapus
  9. panjang bener komentarnya :D
    kalo bahas global warming, ilmuwan pun ada yg pro dan kontra..
    ada yg bilang itu cuman boongan, dengan paparan bukti2 versi mereka..ada yg bilang itu sangat real..dan dengan paparan bukti versi yg versi mereka..
    yg jelas sih, beberapa tahun ini emang berasa makin panas...

    BalasHapus
  10. nah itu dia makanya, kan kita rasain sendiri tambah panas... ujan tambah sering.. ada kita kan yang menderita kalo kena global warming..kalo negara2 di iklim dingin malah enak..n itu dia yang ijk bilang soal negara2 itu mo eksploitasi kutub utara.. kalo sekarang sebenernya bisa, tapi biayanya mahaaaal, nah kalo esnya banyak mencair dan suhunya turun, biaya produksi mereka jadi murah..makanya, ati2 juga sama yang kontra global warming.. kalo lingkungan ancur, mo kemana kita???? ga punya duit 1 miliar dollar nih buat beli tiket kapal (keracunan felm 2012 hihihi)

    BalasHapus
  11. ah,,pelem 2012 gak masuk akal..
    ceritanya ngga keren..garing..tapi efek2nya sih emang keren...

    disini, udah panas..gak ada ujan lagi..giliran hujan dikit, jakarta banjir..

    BalasHapus
  12. ya, ceritanya biasa bgt, kerenan armageddon.. cuma spesial effeknya aja yang bikin top..yang lucu sih disini pada ketawa2 ngeliat yang mainin angela merkel haha...

    BalasHapus
  13. @ bro arie
    NSR memang keren banget,, walau udah dari tahun lama tp soal disain ga kalahlah dengan yang baru, soal lari masih kencing juga tuh.
    @bro Arie n Nu Noe
    Betul bro, banyak pro kontra, cerita gini, global warming ga pernah terbukti, suhu yang naik justru disebabkan karena pertambahan penduduk dan otomatis juga pertambahan lokasi2 yang ditutupi dengan beton untuk perumahan,tetapi dilokasi tanpa banyak pertumbuhan penduduk suhu malah tetap, atau secara global suhu tidak terbukti naik. Kemudian permukaan air laut juga tidak terbukti naik karena isu mencairnya es dikutup.memang di beberapa lokasi ada ada es yang berkurang tetapi banyak lokasi lain es bertambah,,artinya secara global es mencair juga tidak terbukti. ah aku ngeyel bgt ya, tp gimana klo bros baca juga dikit biar agak2 sesat juga kita..hihihihi
    ya nih.. ahlinya banjir kan udah menjabat tuh, kita tunggu aja bener2 ahli gak, sekarang juga lagi eneg masa regulasi uji emisinya..:D
    amanda peet maksudnya? lebih aneh tuh yang gaya orang rusia gendut itu.

    BalasHapus
  14. @Devil:
    wah bingung juga nih Bro... maklum bukan bidangnya... yang bergerak di bidang itupun kalo emang masing2 punya fakta, bisa jadi emang faktanya di lapangan begitu... tapi kalo ditotal apakah bumi jadi lebih panas apa ga, katanya sih emang naik temperaturnya.. itu dilihat juga dari lapisan enadapan tanah di dasar laut.. dari situ bisa kelihatan perubahan suhu di darat n atmosfer..
    btw, yang jadi angela merkel bukan amanda peet lah.. kalo amanda peet sih yang jadi mantan istrinya... kece juga tuh cewe hehehhe...

    BalasHapus
  15. sama sama bingung nih bro.
    sby aja berani omong turunkan emisi karbon sampai 26 % ( tinggi ya..) tapi ahlinya pesimis bisa segitu. lah, negara maju aja kayak amrik dan negara di eropa lainnya ga berani diatas 15%, dengan mengurangi emisi segitu sama artinya dengan mengurangi pertumbuhan ekonomi sebesar angka tersebut (ini kutipan dari seseorang pakar ..). lah indonesia aja yang belum bisa menemukan energi alternatif yg bersih, pemimpinnya malah cuap2 mengurangi berani mengurangi emisi karbon sedemikian tingginya, emang selama ini energi yang kita pakai bukan dari minyak atau batu bara? (penyumpang emisi terbesar), gimana mau mengurangi emisi, langkah real ke sana aja belum dimulai. negara maju aja (penelitian energi alternatifnya lebih maju) lebih realistis dalam penetapan emisi karbonnya. klo menurutku yg pesimistis ini, angka2 yang ditargetkan sby cuman wacana di forum aja, lha..dari sumber di internet presiden juga orangnya suka teori, banyak meeting, banyak resolusi dsb, tapi minus tindakan...
    halahh..kok melenceng ke mana mana..
    oiya.. lebih kece naytiri dibanding zo saldana..hehe

    BalasHapus
  16. just tour blogspot
    he-he...
    salam kenal

    visit my blog :
    http://lontaremas.blogspot.com

    BalasHapus