Senin, 31 Agustus 2009

Ninja RR: Arti Dunia

Kembali ngabuburit bersama Ninja RR! Masih ingat artikel dan foto-foto dari MotoGP Sachsenring lalu? Ada foto-foto dari area pit dan bisa Bro lihat motor-motor yang berlaga di 3 kelas GP. Adakah yang bertanya-tanya, dimanakah foto pembalapnya? Masa sudah masuk pit, tetapi tidak ada pembalapnya? Kalau Bro juga membaca komentar saya di artikel itu, Bro bisa tahu mengapa....
Saya ulang sedikit: Acara Pitwalk itu tadinya akan diselenggarakan Dorna di hari kamis. Tiketnya sudah saya beli sejak-kalau tidak salah- bulan Maret lalu. Cukup lama memang saya menantikan moment pertama saya nonton langsung MotoGP dan bisa bertemu langsung para idola. Bahkan sempat timbul niat menjambak si kribo Simoncelli hehe...(gemes aku...). Namun, pada bulan Mei datang surat, bahwa acara diundur jadi hari Jumat. Singkatnya bentrok sama Jumatan! Setelah cek jadwal kereta, lokasi mesjid terdekat dsb., ternyata saya memang harus balik ke Jena kalau mau Jumatan. Acara Pitwalk sendiri berlangsung pukul 9.30-11.00 dan baru di 15 menit terakhir pembalap pada keluar dan memberikan tandatangan atau foto bareng. Di sisi lain, saya harus meninggalkan lokasi sekitar pukul 10.10 kalau tidak mau ketinggalan kereta ke Jena.
Sejak bulan Mei itu hingga penyelenggaraan MotoGP di bulan Juli, saya sering berpikir dan mengalami dilema:
1.Udah... ga usah Jumatan, toh cuma sekali seumur hidup...tahun depan kan ga di Jerman lagi..
2.Musafir... musafir...(padahal musafir ga penting ya hihihi...terus musafir mesti Jumatan juga kan??? musafir nonton balap maksudnya...)
Bahkan saya sampai sempat minta saran teman saya, gimana ini??? Di satu sisi pingin banget ketemu langsung para idola balap, di sisi lain konsekuensinya harus meninggalkan Jumatan (dengan sengaja). Teman saya bilang: tidak dianjurkan! Nah anjuran dia ini yang menguatkan niat saya: Jumatan ga boleh dikorbankan, untuk MotoGP yang mungkin buat saya sekali seumur hidup sekalipun!
Satu yang melintas dipikiran saya saat itu: arti dunia! Kalau tangan dicelupkan di lautan dan kemudian diangkat, dan air yang menetes dari ujung jari adalah dunia, sedangkan yang tersisa di lautan adalah akhirat, apakah arti sebuah seri MotoGP itu???????? Sebuah dilema berat sekali rasanya saat itu Bro... Namun, kalau mengingat arti akhirat, mudah-mudahan kita tetap di racing line kita menuju akhirat. Andai dalam setiap langkah dalam mengambil keputusan kita selalu ingat arti dunia...
Memang air yang menetes dari ujung jari tidak ada apa-apanya secara jumlah jika dibandingkan dengan air yang tersisa di lautan, tetapi kualitas air yang menetes dari ujung jari itulah yang akan menentukan kualitas air yang tersisa di lautan. Nah, berhati-hatilah dengan apa yang kita lakukan dengan air yang sedikit itu.

7 komentar:

  1. huhuhu...
    jadi terharu baca artikel bagus gini...
    jadi inget, ane sering ninggalin sholat cuman gara2 hal sepele...
    ninggalin sholat maghrib, coz barengan sama race GP250 di TV...
    haduh...
    maafkan hamba-Mu ya Allah...

    BalasHapus
  2. weits...sedaap....
    salut bro... wah gw harus belajar dari ente nih...
    sip...
    tambahin lagi ah, ini kisah nyata.

    babe di kampung (banyuwangi) kan pengurus mesjid, suatu hari ada musafir dari jauh terburu-buru untuk mengikuti Shalat Jumat karena hampir telat. sehingga pada waktu parkir mungkin lupa mengunci mobil (malah kuncinya masih nyantel). begitu selesai Shalat, itu mobil udah raib. tapi beliau hanya berkata, "gak papa lah mobilnya hilang, yang penting Alhamdulillah bisa ikut Shalat Jumat".
    ckckck...gw bener2 salut dah, rasanya kayak digampar.
    "harta/dunia cuma titipan Allah, gak dibawa mati", katanya.

    padahal gw bawa sendal agak bagusan ke mesjid aja, rasanya udah was-was melulu... :(

    BalasHapus
  3. @Nunoe: sama Bro.. ijk biar ga nyampe ninggalin, tapi solatnya jadi ngebut.. wah payah deh.. mudah2an kita ada peningkatan kedepannya ya...n keep minta ampun tiap abis solat

    @jombloati: wah tu orang kalo mo jadi presiden langsung ijk coblos bin contreng seyakin2nya.. mantebs bgt deh.. salut2...
    ogut dompet dimaling di musholah aja dah keder.. itu baru duitnya yang diambil lo..untung ga diambil ama dompet2nya..
    wah abis itu mo ibadah jadi mikirnya ke barang terus.. gebleg emang maling di rumah ibadah.. potong aja tangannya, kalo ga kita parut rame2..
    btw, siapapun tuh orang di masjid babe ente, ijk doain mudah2an jadi orang besar dan jadi pemimpin di negeri ini.. mudah2an pemimpin kaya gitu bisa banyak di negeri ini... amiiin.........
    btw, dulu pake sendal butut dah pake paku2 kecil biar nempel tuh sendal masih diembat juga wakaka.. buta apa rabun tuh maling.. tapi beteeeeeee, ga ikhlas bukan sama hilang sendalnya, tapi ama lokasi kehilangannya. MAsjid2 kudu pake CCTV nih.. kalo ketangkep maling2 masjid, potong tangannya, rekam, masukin youtube biar kapok huuggh..

    BalasHapus
  4. nice artikel bro

    BalasHapus
  5. @jomblo, wih...mantaffff....idem ama bung arie, kalo doi nyalonin jadi RT, lurah, camat, anggota DPR ato presiden, bakal ane pilih dengan senang hati..
    mobil diikhlasin??!!kalo ane keilangan sendal sih masih ikhlas..tapi, gila aja kalo sampe kendaraan yg ilang...

    mantaff

    BalasHapus
  6. hehe.. habis itu masih diwejangi lagi ...

    jadi orang harus ikhlas, semuanya bukan punya kita. setiap sel2 dalam tubuh kita ini bukan punya kita, so.. apa hak kita ngerusak barang yg bukan kepunyaan kita?
    kalo nemu suatu masalah, sebesar apapun masalah tersebut, serahkan semua pada Allah.
    kalo cobaan yang diberikan Allah belum sampai membuat kita mati, berarti itu masih cobaan "biasa"...

    gak usah bingung urusan duniawi, bukan tugas kita bingung mikirin dunia. lahir, ajal, rejeki, jodoh udah ada yg ngatur, tugas kita cuma berbuat baik sebaik2nya, urusan hasil akhir mah bukan urusan kita.
    misalnya kita cari rezeki, carilah sekuat tenaga dan halal, perkara dapet rezekinya gede apa kecil mah bukan urusan kita.
    jangan bingung cari rezeki, semut yang kecil segitu aja bisa makan kok, masak manusia segede gini kalah ama semut.

    waduuh...malah jd panjang nih... (pdhl masih panjang dan blm selesai)...
    mohon maap teman2 :D

    BalasHapus
  7. @anonim: yo.. mudah-mudahan bisa selalu "menghatui" situ Bro pesan dalam artikel ini..

    @Nunoe: hihi.. mudah-mudahan ijk ga dapet cobaan yang model gitu.. sedih bgt ya kalo kendaraan ampe dimaling.. tapi kalo kejadian ya emang mesti diterima, dunia ga kekal, semuanya cuma pemberianNya.

    @Jombloati: kurang panjang gan.. ayo, pecahin rekord komen terpanjang setanah air hihihi...
    btw, sapa yang ngasih wejangan? Apakah yang kehilangan mobil yang ngasih wejangan? weizzz,, canggih bener kalo begitu.. seperti bung Rhoma in reality saja hihhi...
    wejangan2 soal takdir ya.. hmm menarik ini untuk diangkat.. (padahal ijk dah ngutang satu artikel soal yang naik motor pake baju muslim tapi ga liat2 aturan ya...)

    BalasHapus