Senin, 18 Mei 2009

Jawa Pionyr: Pionir Monoshock???




Tahun 2008 lalu, Jawa meluncurkan motor bebeknya di Jerman. Motor bebek seharga 1595 Euro atau sekitar 400 Euro lebih murah dibandingkan Honda Innova 125 alias Supra Injeksi ini dinamakan Jawa Pionyr 50 (foto paling atas). Yup, sesuai namanya, motor yang diproduksi di Cina ini hanya berkapasitas 50 cc.

Mesin kecil 4 tak Jawa sanggup menghasilkan tenaga 3,5 PS @ 8600 rpm. Dengan 4 tingkat percepatan, motor berbobot 76 Kg ini sanggup mencapai 45 Km/ jam, wuuuuiiiiihh pelan tenan! Kayanya kebanyakan tuh dikasih 4 tingkat percepatan. Namun, bisa dimaklumi mengingat tenaganya yang irit. Sesuai dengan kapasitasnya yang mungil, tanki bahan bakarpun dicukupkan untuk menampung 2,8 liter bensin saja.

Mulai tahun 2008 ini, para calon pemilik Pionyr 50 bisa membawa boncenger juga kok, mereka dapat memesan Pionyr 50 yang dilengkapi dengan jok belakang. Namun, bagi mereka yang males ditebengin, biarkanlah Pionyr 50 seperti aslinya. Omong-omong, Jawa juga sedang mempersiapkan versi 125 ccnya lho..

Kalau kita pikir-pikir, untuk apa sih Jawa mengeluarkan motor dengan desain klassik abis? Mudah saja, seperti kebanyakan produsen lainnya yang sempat sukses di masa lalu, Jawa ingin menghadirkan kembali motor yang pernah sukses puluhan tahun lalu. Jadi, dulu Jawa pernah sukses dengan Jawa Pionyr yang juga berkapasitas 50 cc (2 foto di bawa Pionyr 50 baru). Bedanya, Pionyr yang dulu menggunakan mesin 2 tak dan hanya diperlengkapi dengan 3 tingkat percepatan saja. Motor bebek Jawa ini sempat mencatat sukses dalam penjualan selama masa produksinya, yakni sejak tahun 1950-1956.

Yang membuat saya terpanggil untuk menulis tentang bebek Ceko yang cucunya lahir di Cina ini, adalah penggunaan suspensi belakangnya. Jika Pionyr 50 bergaya layaknya motor bebek lain dengan mengusung double shock di buritan, ternyata mbahnya sudah menganut monoshock!(Sayang di foto tidak kelihatan... itu bukan rigid lho). Nah di Indonesia kan bebek bermonoshock baru masuk tahun 1997 dengan Suzuki Satria, sedangkan si Jawa sudah memakai monoshock sejak tahun 1950! Hayooooo.. yang masih berpikiran motor bermonoshock=motor modern........


Sumber:
http://www.motorradonline.de/bikes/50-80er/jawa/jawa-pionyr-50-retro.253673.htmhttp://www.rsmotorrad.de/Motoraeder/50bikes.htmhttp://www.moped-veteranen-galerie.de/28497.html?*session*id*key*=*session*id*val*

10 komentar:

  1. wew...
    lucu motornya :D

    BalasHapus
  2. Saudara Nunoe, Anda memang komentator setia.. ijk jadi terharu huhuhu..... btw, Petromaxx mana ya? semoga bahagia di alamnya hehe.. kabooooorrr...

    BalasHapus
  3. jiakakakka....
    sebenernya dah bolak-balik baca ni artikel, cuman bingung mo komen apa..akhirnya itu yg keluar..


    lagian ni satu2nya blog yg si-empunya selalu bales komen2nya..
    hebat euy...

    BalasHapus
  4. komen atas dasar belas kasihan hehe.. hmm..mesti bikin artikel yang provokatif nih biar pada komen..misalnya Tiger tembus 200 Km/h? pasti pada ngeklick deh haha..ngimpi kali ye..
    Ane selalu bales lah..namanya juga ni blog kelas pedagang asongan, one to one marketing lah, kalo dah kaya supermarket sih ijk bingung juga kaleee balesnya

    BalasHapus
  5. weyy...
    jangan lupa nih ama jamaah baru...
    ni blog keren kok bro, cuma kurang marketing aja...
    tapi jangan marketing dari mulut ke mulut, ntar disangka ciuman, berabe...
    xixixi....

    cuma klo mau komen suka rada2 susah... dulu gw mau komen perkara penggalian artefak. sampe empat kali dan empat hari gw coba komen, kaga bisa masup2...
    ampe akhirnya gw ilpil...
    maksudnya mau lucu2an.. jadi udah kaga lucu lagi..xixixi...
    bayangin coba... mau komentar lucu, tapi suasana hati sebel... jadinya nyolot bangeeettttt......

    BalasHapus
  6. wakakak...bukan jamaah baru, tapi orang tersesat baru..ini kan blog beraliran sesat hhehehe..
    ijk terharu atas perjuangan Jombloati nulis komen ampe 4 kali tapi gagal maning.. wah itu di luar kekuasaan saya, settingnya semua bebas komen kok, tapi sebebas-bebsanya mesti pake password segala ya..itu kali yg bikin susah. tapi emang kadang2 ada keanehan di sini.. dulu saya dah bikin satu artikel lumayan panjang..eh pas mo diterbitkan ada gangguan teknis n hilang ditelan internet huhuhu....
    Hmm.. promosi.. malu ah.. pas minta sama mas Tri aja ikut blognya dah malu2..
    adik2 ijk n sodara2 juga ga dikasih tau kalo ijk nulis blog.. (namanya juga orang aneh hehe)
    Saya ga bakat marketing.. jadi inget dulu pas bedua temen ngelamar kerjaan, ga tau pasnya sih kerjaannya apa, tapi pas ampe kantornya pas wawancara kerja gelagat2nya disuruh jadi sales. PAs disuruh tunggu sebentar n orangnya masuk ruangan, ijk n ijk punya temen langsung kaboooooorrrrrrrr

    BalasHapus
  7. Wekekek... stupid banget seeeh... xixixi....

    Eniwei busway, saya suka tipe orang2 seperti anda. Tetap fight walau gak punya komputer, akses internet jg cm di kampus. Tp bs punya blog sendiri.
    mana blognya punya ke-khas-an tersendiri lagi.
    Istilah marketingnya, market niche (ceruk pasar). Mungkin ibarat motor jepang, anda ini kawasaki. Walau penggemarnya tidak banyak, tp sangat fanatik.
    Udah kayak supporter lazio, ultra nasionalis sayap kiri... xixixi...
    Btw, pekerjaan dgn penghasilan terbesar itu sales lho... :D
    Tp sm sprti anda, jiwa saya jg bkn di marketing.
    jadinya ya lolak lolok... :D

    BalasHapus
  8. waduh pake saya-anda..pake lo-gw juga ga papa kok.. ijk seneng pake ijk soalnya netral, sama kaya i, ane, ich, io, je..makanya kalo orang bule belajar bahasa indonesia ngeluhnya di sapaan itu..

    wah, anda suka saya??? oh no.. ijk jomblo2 gini masih normal kok wakaka..(ga nyambungnya kumat).
    yup, mencari ruang kosong, makanya memilih aliran sesat..

    ijk suka bgt ekonomi, tapi ga suka matematik, jadinya ga klop deh.. makanya sekarang nyasar kemari, ke bidang yang sama sekali ga perlu ngitung2 hehe, bahagianya...

    Hmm fans bola.. di sini banyak klub fans bola beraliran kanan alias rasis alias neo nazi.. atut deket2 mereka

    salam sisterhood!!!!!!

    BalasHapus
  9. mas arie, ngerti motor merk Zundap ga?? motor lawas tapi masih ada engkol sepeda buat mancal mungkin..


    saia lihat tu motor pas berkunjung ke rumah sodara di Puger, Jember selatan. tu motor masih bisa jalan normal. gila. dilihat dari bentuk, macem jawa itu.

    BalasHapus
  10. HAlo Mas Gadjah..
    Saya ga ngerti Zundapp, tapi baru sekedar tahu.. ia, disini (ex wilayah Jerman timur) masih banyak motor 2 tak klassik. Ada Zundapp, Jawa, NSU Quickly, belom lagi MuZ, Simson dkk.
    Wah canggih juga ya sodaranya bisa ngerawat.. Lanjutkan!!!
    tambah lama tuh motor bakal tambah kaya harta karun Bro..
    motor klassik kaya wine, tambah lama disimpen tambah mahal..malah kadang2 ga logis harganya, kayanya itu daya tariknya yang paling kuat..
    kaya zamannya ikan lou han..pas mahal menarik.. pas dah murah ampir kaya ga ada harganya

    BalasHapus